PBB Selidiki Pembunuhan dan Pemerkosaan Rohingya, Myanmar Geram

Pengungsi Rohingya di Bangladesh (Foto: REUTERS/Mohammad Ponir Hossain)

 

Yangon –   IvoryNews.co.id 

Dewan HAM Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) telah memutuskan untuk menyelidiki dugaan bahwa pasukan keamanan  Myanmar telah membunuh, memperkosa dan menyiksa warga muslim Rohingya. Keputusan itu dikecam keras oleh pemerintah  Myanmar. Alasannya, penyelidikan tersebut hanya akan membakar konflik.

Kantor HAM PBB yang berbasis di Jenewa, Swiss tersebut pada Jumat (24/3) waktu setempat sepakat untuk segera mengirimkan misi pencari fakta ke Myanmar. Tujuannya, untuk menyelidiki berbagai laporan bahwa polisi dan tentara telah melakukan kejahatan terhadap warga Rohingya di negara bagian Rakhine.

Kementerian Luar Negeri Myanmar geram dan mengecam keputusan badan HAM PBB tersebut. “Pembentukan sebuah misi pencari fakta internasional justru akan semakin membakar, bukannya menyelesaikan masalah-masalah saat ini,” demikian disampaikan kementerian hari ini seperti dilansir kantor berita AFP, Sabtu (25/3/2017).

Myanmar sendiri saat ini masih melakukan penyelidikan domestik atas dugaan kejahatan terhadap warga minoritas Rohingya di Rakhine. Namun kelompok-kelompok HAM dan PBB meragukan penyelidikan yang dilakukan oleh komisi nasional yang dipimpin Wakil Presiden Myint Swe tersebut.

Bulan lalu, kantor HAM PBB mengeluarkan laporan yang menyatakan tentara-tentara Myanmar telah melakukan pembunuhan massal dan pemerkosaan bergiliran terhadap warga minoritas Rohingya. Tidak hanya itu, sejak Oktober 2016 militer Myanmar juga membakar desa-desa yang dihuni warga Rohingya.

Menurut laporan PBB menyebut, operasi militer Myanmar di Rakhine kemungkinan besar mengarah pada kejahatan kemanusiaan dan pembersihan etnis. Hal-hal itu telah dibantah berulang kali oleh pemerintah Myanmar.

“Membunuh bayi, balita, anak-anak, wanita dan warga lanjut usia; menembaki orang-orang yang melarikan diri; membakar seluruh desa; penahanan massal; kekerasan seks dan pemerkosaan yang sistematis dan besar-besaran; penghancuran makanan dan sumber makanan secara sengaja,” demikian bunyi laporan PBB merujuk pada praktik kejahatan kemanusiaan yang dilakukan militer Myanmar.

Laporan PBB itu didasarkan pada keterangan saksi mata yang bersedia diwawancarai penyidik PBB. Salah satu wanita Rohingya menuturkan bagaimana bayinya yang masih berusia 8 tahun dibunuh. Wanita Rohingya lainnya mengaku diperkosa tentara Myanmar dan melihat langsung putrinya yang masih berusia 5 tahun dibunuh, saat berusaha mencegah pemerkosaan itu.

Laporan PBB tersebut dirilis setelah para penyidik mengumpulkan testimoni yang didapat sejak bulan lalu. Laporan disusun atas testimoni 220 warga Rohingya yang menjadi korban dan saksi mata, dan berhasil melarikan diri dari Rakhine ke Bangladesh.

Diperkirakan ada sekitar 66 ribu warga Rohingya yang kabur ke Bangladesh sejak Oktober 2016, saat militer Myanmar melancarkan operasi memberantas para penyerang pos perbatasan mereka. Kantor Kemanusiaan PBB baru-baru ini menyebut ada sekitar 69 ribu warga Rohingya yang kabur ke Bangladesh.   (DN)

Mungkin Anda Menyukai

Translate »